Thursday, August 23, 2012

Pengalaman Perpanjang STNK di Samsat Depok

Selamat malam, hari ini gw baru aja memperpanjang STNK motor gw di Depok. Memang sekarang gw tinggal di Pamulang, cuma sayangnya plat nomor gw masih menggunakan STNK Depok. Jadinya gw tiap tahun harus bolak balik Depok dan Pamulang untuk memperpanjang STNK. Tapi buat gw memang ini yang terbaik karena untuk mutasi dari STNK dari Pamulang ke Depok itu butuh waktu kurang lebih 1,5 bulan dan itu cukup menyusahkan. So, jadi ya mendingan perpanjang STNKnya di Depok aja.

Nah, sekarang gw mau ceritain pengalaman tentang bagaimana pelayanan perpanjang STNK di Samsat Depok. Sebelumnya gw akan ngasih tahu kalo samsat Depok itu adanya di Depok (ya iyalah) lebih tepatnya berada di jalan merdeka deket SMP 4 Negeri Depok atau biasa disebut Pasmer (Pasukan Merdeka, nama alay sekolahnya begitu). Jam kerja Samsat Depok kalau gak salah Senin-Jumat 08.00 - 16.00 trus hari Sabtu cuma setengah hari, jadi cuma sampai jam 12.00 siang.


Pertama kali memperpanjang STNK itu pas tahun 2010 di Depok, dan ini bener2 pertama kali masuk ke birokrasinya Indonesia (asik bahasanya). Agak bingung karena dioper kesana kemari, tapi ya untungnya sampai juga ke loket 4 untuk memperpanjang STNK. Kira-kira untuk bayar pajaknya aja butuh waktu sekitar 2 jam. Bayangin 2 jam cuma buat nungguin bayar pajak, dan tentu aja belum termasuk menunggu untuk mengambil STNKnya karena ada 2 sesi yakni bayar pajak STNK trus ngambil STNK yang uda diperpanjang. Total kurang lebih ada 4 jam nungguin sampai STNKnya turun. Sangat ngebetein sekali bukan? 

Nah tahun 2011 adalah tahun kedua untuk memperpanjang STNK alias bayar pajak (lagi). Cuma bedanya tahun ini agak berbeda dengan tahun lalu karena tahun lalu gw masi punya KTP Depok dan sekarang punyanya KTP Pamulang. So pas ane ke loket 4 untuk bayar pajak, tiba-tiba polisinya bilang begini, "pak, ktp situ punya pamulang jadi gak bisa." trus gw bilang," yah saya cuma ada ktp pamulang, ktp depoknya uda dirobek soalnya uda pindah rumah." Dengan sinis, si polisi rese ini bilang, "oh kalo gitu cari aja sampai ketemu." Dalam hari gw maksudnya apa coba bilang begitu. Untung ada polisi ada yang baik dan bilang begini, " kalau mas gak punya ktp depok, punya sim depok gak?" trus gw bilang," ada mas!" Kalo gitu itu aja yang dipake buat jadi identitas masnya, kata polisi baik ini. Karena agak ribet harus pake sim, ane kepikiran untuk cabut berkas aja supaya bisa pake ktp pamulang dan bayar di samsat pamulang. Trus polisi baek ini nemuin gw pas balikin STNK yang uda diperpanjang, dia bilang," Mas gak usa pindah, soalnya perpanjang setiap 1 tahun, dan untuk pindah prosedurnya ribet jadi mending bayar aja cuma pake sim." Akhirnya gw dengerin kata polisi ini supaya gak pindah berkas ke pamulang.

Oke, ini adalah perpanjangan STNK untuk tahun ke -5 atau harus ganti plat yang baru karena platnya sudah habis masa berlakunya. Karena ini baru pertama kali, agak ngebingungin. Pertama-tama harus periksa motor dulu, kalo kata orang samsat istilahnya di "gesek" (agak bahaya neh bahasanya). Nah setelah selesai pemeriksaan trus gw bawa tuh berkas fotokopian BPKB, STNK, sama SIM ke loket pengecekan fisik dan kena 30 ribu. Setelah itu udah deh, kayak memperpanjang STNK biasa cuma bedanya setelah selesai ambil STNK harus ngambil plat nomor yang baru di loket pengambilan plat nomor yang berada dekat loket pengecekan fisik. 

Dari 3 kali memperpanjang STNK, ada cerita-cerita lucu yang menurut gw cukup berkesan dan bisa menjadi kritik buat Samsat Depok. Berikut pendapat gw tentang pelayanan di Samsat Depok :

  1. Kalo bisa polisi jangan jutek2, minimal kalau melayani pake senyum lah. Gw tau kalo yang memperpanjang STNK itu banyak dan kadang-kadang ada juga orang yang rese dan kebanyakan nanya. Tapi ya jangan dijutekin juga orang yang bener-bener gatau apa-apa trus pengen nanya. 
  2. Penggunaan nomor urut yang sia-sia. Jadi di samsat Depok kalau mau memperpanjang STNK dikasi nomor gitu. Hanya aja tuh nomor gak pernah kepake soalnya yang dipanggil itu nama orangnya bukan nomornya. Dan pas pembayaran dan pengambilan tuh nomor yang dikertas disuruh buang aja sama polisinya. Kan sayang buang-buang kertas, mending kalau kepake. 
  3. Tukang fotokopi yang ngerangkap calo harus diberantas. Jadi tadi pas lagi perpanjang STNK, gw bilang ke orang fotokopiannya, "rame banget ya bang, agak bete neh ngantrinya." trus dengan senyum abangnya jawab, "mau dibantu?". gw tanya deh, "bayar berapa emangnya." dia bilang," yah kita ambil 80ribu aja bang, uda bayarnya aja 600ribu aja." trus gw tanya lagi, "kalau sama abang, kira2 berapa lama?" dia bilang, "kalau ganti plat mah bisa sekitar 3-4 jam." dalam hati gw, "ngapain pake calo kalo nunggunya segitu juga."
  4. Masi tukang fotokopi lagi, cuma kali bukan calonya yang ngebetein. Tapi harga patokan fotokopi yang gak jelas. Jadi biasa fotokopi 1 berkas lengkap yaitu map, BPKB, STNK sama SIM itu 4 ribu. gw uda hafal tuh ama harganya, nah cuma pas tadi gw disuruh bayar 8 ribu. Gw pikir karena ganti plat makanya fotokopinya 2x yang sama, so jadi gw ga ambil pusing. Eh gw tanya sama bapak2 yang juga perpanjang STNK juga dia cuma kena bayar fotokopi 5 ribu, trus ada bapak2 lain yang sama perpanjang STNK bayarnya cuma 3 ribu. Aneh banget tuh tukang fotokopinya. Sialan emang.
  5. Nepotisme dari para polisi itu sendiri. Jadi pas pertama kali perpanjang STNK ada cewek yang ngomong gini sama polisi yang mungkin kenalannya, "bro, gw buru2 neh. duluin ya." dan temennya sang polisi kampret bilang, "ya uda habis sini, langsung aja bayar trus ambil stnknya." dan ternyata emang langsung. Padahal masih banyak yang ngantri. Emang dasar gelo tuh polisi.
  6. Untuk Pelayanan dari tahun ke tahun menurut gw uda mulai membaik soalnya biasanya gw butuh waktu untuk nunggu bayar STNK sampai 2 jam baru dipanggil. Cuma pas tadi, gw butuh 20 menit pas habis penyerahan berkas ke loket 4 dan 30 menit untuk ambil STNK yang udah jadi. Mungkin karena gw biasa memperpanjang hari Sabtu makanya banyak yang pegawainya libur sehingga pekerjaannya jadi lambat.
Yah, demikian pengalaman gw tentang memperpanjang STNK. Saran, gw jangan pake calo deh, kalo lo emang ga kepepet banget soalnya selain lebih mahal, lo juga gatau tuh gimana birokrasi yang benernya. Nanti gw juga bakal ceritain gimana gw bikin sim. Soalnya udah malem saatnya gw bobo ganteng dulu hehehe. 
Baca juga artikel menarik lainnya di bawah ini : 

0 comments: