Saturday, September 8, 2012

Pengalaman kerja magang di Beetlebox

Yah, udah hampir satu minggu ya gak nulis. Sebenarnya ada sih keinginan segera menulis hanya saja karena waktu tidak mencukupi (kali ini serius loh). Kali ini gw akan sedikit menulis mengenai pengalaman kerja magang gw di beetlebox. Di kampus gw, magang adalah sebuah mata kuliah wajib dimana semua mahasiswa harus mengimplementasikan ilmu yang telah dipelajari di kampus ke dalam dunia kerja yang nyata. Sebenarnya magang ini bukan yang pertama kali, karena gw telah melewati 2 kerja magang sebelumnya yakni di Kompas.com juga Teltics hanya saja kalo dari kampus itu bukan disebut magang cuma disebut kerja libur atau kerja yang hanya mengisi waktu luang liburan.

Oke langsung aja kita sharing pengalaman gw disini, jadi kerja di beetlebox ini pertama kali dimulai pada tanggal 2 Juli 2012. Sebenarnya pertemuan gw dengan kantor ini sangat unik karena waktu itu gw cuma iseng masuk ke dalam websitenya dan bertanya tentang kalau bisa magang atau tidak di kantor ini. Dan ternyata kantor ini mendapatkan respon yang baik yakni mengijinkan anak kuliah bisa magang di kantornya. Langsung deh besoknya wawancara dan akhirnya diterima kerja. Sebenarnya gw ngelamar berdua sama teman gw arda hanya aja karena dia berhalangan maka tidak jadi magang di beetlebox.

Di beetlebox gw berkerja sebagai web programmer untuk mendevelop aplikasi web. Gw memang suka pekerjaan ini dan mulai mendedikasikan semua ilmu gw disini. Karena itu gw berharap di kantor ini gw bakal mendapat ilmu lebih dari para web programmer disini. Pas hari pertama gw kerja disini gw langsung di kasih tuh project, cuma agak bingung aja kenapa kok bentuknya ribet banget ya. Kalo anak IT bilang flowchart bukan, dfd bukan, UML juga bukan semacam pergerakan gitu deh kalo gw lihat gambarnya. Tapi ya sudahlah, langsung aja sikat ngerjain karena gw lagi excited banget tuh buat magang.

Beberapa hari pun telah gw laluin, dan gak nyangka uda mau puasa. Nah disini gw agak bingung, jangan-jangan cuma gw doank lagi yang gak puasa. Kalo kayak begini kan bisa bahaya, mau makan juga gak enak tapi kalau gak makan bisa mati kelaparan gw (lebay). Eh ternyata ada beberapa orang yang gak puasa juga, dan gokilnya yang gak puasa ini dengan santainya minum air putih dingin di depan yang puasa. Dalam hati gw, "persis banget nih orang kayak temen gw di kompas. Cuma bedanya dia cewek sedangkan temen gw cowok." Di kantor sebenarnya gak ada masalah untuk hal-hal yang berbau agama. Jadi slow aja, toh semua orang memilki hak yang sama.

Pas puasa, sebenarnya ada pengalaman-pengalaman seru yang gw dapetin yakni buka puasa bersama. Jujur aja, entah kenapa buka puasa bersama itu adalah sebuah keharusan di kantor zaman ini (zaman digital ceritanya). Cuma sebenarnya ada yang gak bener di buka puasa kantor ini. Kenapa gw bilang gak bener? karena pas itu buka puasanya di tin pan (restoran bule gitu). Nah karena disitu terserah mau pesan apaan, langsung gw cari di menu yang kira-kira gw suka dan pas gw lihat harganya "Rp 250.000". What? Mahal banget, yakin neh mau traktir? Secara waktu itu yang datang ber-sepuluh kalo semua pesan yang sama aja uda 2.5 juta. Tapi katanya pesan aja yang disuka. So, tanpa pikir panjang gw pesen aja steak sama milk shake. Sebenarnya gw juga pengen makan nasi cuma sayang aja di restoran ginian ga jualan nasi. Kal gak salah waktu itu total gw makan sendiri aja abis 350 ribu (sakit emang neh, tapi dibayarin slow aja hehe).

Buka puasa bersama pun gak cuma dilakukan di luar aja, di kantor pun biasanya kita selalu buka puasa bersama. Biasanya kita pesan gorengan sama lontong. Rata-rata orang yang buka puasa di kantor gamau makanan berat kayak nasi karena itu justru membebani perut, gitu kata orang yang ngejalanin puasa di kantor gw. Momen buka puasa bersama itu memang yang paling gw tunggu, karena bisa makan gratis walaupun cuma buka pake gorengan. Pas bulan puasa pula, berat badan gw naek karena ya makan lebih banyak dari biasanya hehe. 

Lalu bagaimana dengan pekerjaan kantor gw sendiri? Kalo kerjaan kantor seh uda gak perlu ditanyain, gw belajar cukup banyak walaupun sebenarnya gw agak sedih karena kerjaan gw ini harus dikembangin lagi nantinya akibat designnya yang ternyata salah perhitungan. Jadi sebenarnya kalau dihitung akhirs gw magang tuh project seharunya selesai tapi nyatanya karena project ini bukan suatu project yang urgent makanya jadi prioritas terakhir So, gw cuma bisa ngerjain sesuai dengan kebutuhan yang disuruh dalam kerja magang gw. Batal deh portfolio gw. Tapi gapapalah yang penting kan uda selesai.

Kesan yang gw dapat dari kantor ini adalah pas penilaian di hari terakhir gw magang. Gw gak tau kalo kantor yang lain pas magang ngasi penilaiannya gimana, cuma di kantor ini gw diajak masuk dan minta kompromi nilai. Nah cuma pada akhirnya gw dapet nilai B karena kantor gw gak berani kasi nilai tinggi-tinggi katanya tar dikira gw jago banget padahal ilmu gw gak jago banget tapi ga jelek juga. Sebenarnya agak sedih cuma ya uda lah. Trus 1 pesan yang gw inget di kantor ini adalah :

"Dunia kerja itu keras, di kantor kecil kayak beetlebox gini mungkin lo mikir semua enak. Cuma kalo lo masuk company yang besar, suatu saat nanti pasti ada yang menyingkirkan lo kalo lo berprestasi. Jadi tetap berhati-hati dan stay focus" - CEO & Project Manager Beetlebox

Ya demikian pengalaman magang gw, seru kan? hehe

0 comments: