Tuesday, September 11, 2012

Sepanjang Jalan Kenangan : Depok - Gonzaga

Selamat siang semua, hari ini gw akan cerita sedikit tentang pengalaman gw pas ketemu klien gw waktu bikin web. Sebenarnya gak ada yang istimewa dari pertemuan tersebut karena itu hanya pertemuan bisnis biasa dimana seorang klien ingin mengetahui perkembangan tentang web yang telah gw buat. Cuma yang bikin istimewa dari pertemuan ini adalah rute yang gw lewati ketika menuju ke tempat tersebut. Pertemuan ini dilakukan di McD Kemang. Ya McD Kemang itu dekat SMA gw yakni SMA Gonzaga. Oleh karena itu pengalaman ini gw bisa bilang cukup istimewa.

Jadi kemarin gw sekitar jam 5.45 sore pergi ke McD Kemang dari Depok. Kenapa gw berangkat dari Depok? karena di rumah gw yang pamulang lagi gak ada air jadinya gw harus ngungsi ke Depok. Emang payah banget pamulang dah. Nah balik lagi ceritanya ke perjalanan gw itu. Seperti biasa kalau dari Depok maka rute yang harus gw lewati adalah margonda, lenteng agung dan departemen pertanian. Sebenarnya agak sedikit berbeda dengan waktu gw SMA karena waktu SMA gw lewat kelapa dua, tapi tetep aja ujung-ujungnya lewat flyover kelapa dua juga.

Karena udah lama gak menyusuri jalan Margonda Depok, ternyata gw melihat banyak sekali perubahan khususnya tempat main gw dulu yaknii Gang Kober. Di jalan menuju gang Kober ini sekarang ada lampu merahnya buat nyebrang (walaupun menurut gw ini agak useless seh). Selain itu di jalan sekitar gang Kober banyak sekali tempat jajanan baru disitu. Gak cuma itu sepanjang jalan Margonda setelah melewati jalan baru Djuanda banyak sekali tempat-tempat yang belum pernah gw lihat sebelumnya. Jujur aja, gw jadi pengen balik ke Depok lagi gara-gara melihat pemandangan indah nan seru ini. Bisalah buat nongkrong bareng sama anak-anak Depok lagi. Soalnya dulu tempat buat nongkrong tuh dikit banget di Depok.

Lanjut perjalanan ke lenteng agung, yah gak ada yang berubah sepanjang gw jalan menuju ke McD Kemang. Yah masih sama ngeselinnya sama orang yang berlalu lalang nyebrang ke rel kereta yang minta ditabrak satu per satu. Jadi kita jalan terus sampe departemen pertanian, yang jalan juga sama-sama aja. Cuma disini gw baru ngeh dan kaget bahwa ternyata selama ini kalo nunggu lampu merah di departemen pertanian lama itu karena emang waktu stopnya lama. Jadi waktunya itu 200 detik #dafuq. Dan yang paling buetein itu ternyata lampunya cuma 2 digit, jadi bisa ketipu kalau nganggap 00 dikira uda mau jalan taunya masih ada 99 detik lagi.

Nah lanjut belok menuju jalan pejaten barat (gw kagak tau sampe sekarang nama jalannya apa wkwkwk), pemandangannya ya begitu-begitu aja, kagak ada yang berubah. Begitu juga pas masuk jalan pejaten barat, lampu merahnya tetep aja gak nyantai kalau jam 6an, macetnya gak ketulungan dari AIS. Nah cuma ada sedikit ada yang berbeda dari jalan ini, gw melihat muncul gedung-gedung baru yang menurut gw adalah hasil pembangunan semenjak kelulusan gw dari SMA Gonzaga. Bangunan-bangunan ini gw bilang cukup elite dan itu justru mengkhawatirkan gw mengenai keberadaan SMA gw yang mengajarkan pola kesederhanaan yang berada di antara daerah yang penuh dengan kemewahan ini.

Yang bener-bener mengalami perubahan (menurut gw) adalah daerah kemang. Daerah ini emang udah lama menjadi kawasan elit, tapi jujur aja pas kemaren gw lewat perubahan ini nampak makin jelas dan bener-bener ketara bahwa daerah ini memang untuk daerah elit. Dulu guru etika gw, Bu Endah pernah bilang bahwa sebenarnya SMA gw itu bisa dibilang berada daerah segitiga emas dan banyak banget tuh developer yang mencoba untuk menawar Gonz dengan harga yang tinggi karena memang tanah seluas 2,8 hektar ini bisa dibilang bagus untuk daerah investasi ke depannya. Tapi semoga seluruh alumni Gonzaga tetap mempertahankan SMA ini sampai kapan pun juga kalau perlu sampai kiamat.

Dan akhirnya pun gw sampai di tempat tujuan yakni McD Kemang. Gw ga perlu cerita banyak mengenai kejadian yang terjadi disini kecuali cerita tentang burger mc Spicey Chicken. Gw cuma pengen ngasih tahu bahwa tuh burger gak ada pedas-pedasnya beda banget ama yang di iklan. Bullshit banget iklannya, pedes kagak cuma ada rasa manis doank. Udah gitu harganya malah lagi, mending gw beli beef burger dapet 3 biji. Setelah selesai dengan urusan bisnis di McD, gw pun langsung bergegas pulang. Waktu itu sekitar pukul 8 malam.

Gw pun melalui jalan yang sama ketika gw pergi, dan gw pun melewati pejaten village sebuah mal tempat nongkrong waktu kelas 3 SMA dulu (maklum karena waktu itu penvil baru aja jadi). Disini tempat gw belajar pas UAN, UAS, dan juga masih banyak hal yang seru lainnya yakni makan di giant dimana makannya bayar tapi minumnya kagak bayar trus nonton film sambil ngerjain orang dan masih banyak lagi. Yah gw pasti bakal kesini lagi buat bersenang-senang sama kawan lagi. Dan gw juga akan datang dengan keisengan yang sama hehehe.

Sebenarnya masih ada 2 tempat lagi yang bikin gregetan pengen gw ceritain, tapi lebih seru kalo diceritain lisan aja hehe. Udah ya gini aja dulu hehe. AMDG.

2 comments:

shahrul mukharom said...

tp macet gila lewat daerah sana sekarang :|

Immanuel Bayu said...

dari jaman gw sma juga udah macet bro hehe