Saturday, November 3, 2012

Susahnya Bahasa Indonesia

Akhirnya setelah sekian lama menghilang dari dunia perblogan, gw bisa nulis lagi. Kali ini gw akan sedikit ngebahas mengenai apa yang terjadi kemaren (hari Jumat tanggal 2 November 2012). Sebenarnya alasan gw gak bisa nulis lagi di blog karena gw juga banyak kerjaan di kantor. Saking banyaknya kerjaan gw ampe bingung gimana cara belajar buat ujian karena minggu ini sampe minggu depan gw bakalan ujian. Untungnya gw jago dalam membagi waktu jadi bisa curi-curi waktu buat belajar. Nah balik lagi ke ujian bahasa Indonesia, gw tuh sebenarnya udah ngambil nih materi pas semester 3 tapi gara-gara waktu itu IP gw belum mencukupi makanya gw belum bisa ngambil tuh matkul dan akhirnya gw baru ngambil semester 7 deh -_-".

Jadi ceritanya kemaren pas ngerjain bahasa Indonesia muncul deh soal kayak begini :
Immanuel Bayu S.Kom., MSC.
Menurut kalian udah bener belum tuh jawabnya? Nah terus ada lagi soalnya bentuk kayak begini. 
Immanuel Bayu S.Kom, M.SC.
Nah jadi bagaimana jawabannya bener tuh? Jujur aja kemaren agak bingung karena soalnya dari 1-50 bentuknya begitu semua, cuma diubah-ubah namanya doank. Buete kan tuh dikasi soal gitu, dan jawabannya menurut gw agak ambigu sampe akhirnya gw menemukan tulisan yang membantu gw diakhir lembar soal. Begini tulisannya : 
Soal ini dibuat oleh Niknik M. Kuntarto, S.Pd., M.Hum.
Jadi kalau melihat tulisan ini dibuat oleh dosen bahasa Indonesianya langsung, sudah pasti tidak boleh menyesatkan mahasiswanya. So, langsung aja gw pake neh tulisan buat jawaban soal ujian gw hehe. Berikut format penulisan nama dan gelar yang benar (untuk gelar akademis di belakang nama).
Immanuel Bayu, S.Kom., M.Sc. -> jadi setelah nama dipisahkan dengan koma lalu untuk gelar diakhiri dengan titik. Nah kalau ada gelar lagi pake koma (bingung kan lo) bahaha
Kemaren ga cuma itu aja yang bikin gw bingung, masih ada lagi tuh yakni kalau ada soal penulisan gelar sarjana tapi kayak begini :
Drs,Ninok Leksono, MSEE
bah, macam mana pula ada soal begituan yang bikin bete. Tapi untungnya lagi-lagi gw diselamatkan oleh tulisan dosen bahasa gw yang ada di belakang soal hehe.  Begini tulisannya : 
Drs. Masri Sareb Putra, M.Hum.
So, langsung deh gw ngikutin tulisan diatas. Nah kalau ampe jawaban salah gara-gara ngikutin tuh 2 dosen, beuh enaknya disumpahin apa ya? eh jangan deh, gw yakin tuh dosen bakal membantu mahasiswanya dengan menulis jawaban yang benar di lembar soalnya hehe. (nanti pasti dibaca jawir, bene ama bocah-bocah kamfret lainnya).

Nah, begitulah bahasa Indonesia, ribet ya? Tapi gw tetep cinta kok sama bahasa Indonesia, selain bahasanya simple juga gak perlu pake tenses. Neh salah satu hal yang berbeda antara bahasa Indonesia dengan bahasa Inggris. 
He is a Teacher. -> ini baru kalimat bahasa Inggris yang benar dan berarti Dia (laki-laki) adalah seorang guru.
Nah, kalau bahasa Indonesia, hal ini dibuat lebih simple seperti begini : 
Dia guru.-> kalimat lebih hemat, artinya dia adalah seorang guru. (bahasa Indonesia tidak mengenal jenis kelamin, jadi dia bisa cewe atau cowo).
begitulah bahasa Indonesia, jadi mulailah mencintai bahasa sendiri walaupun bahasa Indonesia jika dipelajari secara akademis memang sulit hehe. Salam ganteng dan unyu.

Baca juga artikel seru dan menarik dibawah ini : 

0 comments: