Tuesday, January 1, 2013

Jakarta Car Free Night

Halo, selamat tahun baru semua nya * toet toet * . Semoga pada tahun yang baru ini kita segera mendapatkan jodoh bagi yang belum punya pacar dan segera lulus bagi yang pengen banget lulus dan segera mendapatkan kerja bagi yang udah pengen banget kerja dan segera merasakan nikmatnya uang dari hasil keringat sendiri #hazek. Kali ini gw pengen cerita mengenai pengalaman gw tentang tahun baruan yang baru saja terjadi hari ini. Mungkin ini adalah tahun baruan terakhir bersama teman-teman kuliah gw karena tahun ini gw akan segera lulus dari universitas #amin. Begitu banyak hal yang seru dan juga miris di tahun baruan kali ini. Mau tahu apa yang bikin seru dan miris di tahun baruan kali ini. Yuk kita lanjut ke paragraf ke 2 #halah.

Jadi ceritanya pas tahun baruan, sebenarnya gw pengen di rumah aja dan malas kemana-mana gara-gara pengen ngerjain tugas sama kerjaan kantor. Eh tiba-tiba si bene ngajakin gw ke Car Free Night, Jakarta Carnaval Festival. Karena gw pikir bakal sama anak2 gonz dan udah lama gak jalan bareng mereka, makanya gw langsung aja bilang bakal ikut. Eh taunya mau nemenin si vivi buat ngerjain tugas liputannya. Berhubung udah janji, ya akhirnya gw tetep ikut dan berpetualang ngeteng naik angkot karena hari ini si bene gak bisa bawa mobil karena takut parkirnya terlalu jauh dan membahayakan kondisi mobilnya (tar kenapa2 lagi). So, jadilah gw berangkat sama bene dari pamulang cuma kagak bareng vivi karena tuh anak uda berangkat duluan ke thamrin.

Nah, jadi gw dan bene mengawali perjalanan dari pamulang dengan naek angkot sampe lebak bulus. Setelah itu, kita dikasih pilihan untuk ngeteng naik metromini atau naik busway. Berhubung udah lama gw gak jalan-jalan naek busway, maka gw memilih untuk naik busway. Nah yang gw gak nyangka itu rutenya lebak bulus sampe harmoni dan lebih apesnya lagi, di dalam busway, gw dan bene gak dapat tempat duduk. Akhirnya berdiri deh sepanjang perjalanan. Berhubung masih semangat, jadi gak terlalu capek tuh. Sesampainya di harmoni, kita pengen naik busway lagi sampai thamrin, and what the fuck, ternyata udah gak ada busway yang berangkat lagi. So, akhirnya karena masih semangat 45, gw sama bene jalan dari harmoni ke bundaran HI. Yak jaraknya 3 km, sama kayak naik dari cibodas ke air terjun cibereum.

Yang paling enak di car free night pas kemaren adalah ketika kita bisa jalan di jalanan tanpa gangguan kendaraan bermotor. Paling banter mobil polisi yang lewat. Emang udah paling bener kalau manusia jadi penguasa jalanan bukan mobil atau motor lagi. Jadi sepanjang perjalanan dari monas ke Bundaran HI, kita hanya melihat manusia dan tukang jualan aja. Gak ada tuh yang namanya mobil. Nah, di perjalanan kali ini gw merasa cukup jauh, ditambah lagi pake hujan segala, untuk sang jurnalis kita si bene udah penuh dengan persiapan yakni membawa payung, so jadi kagak keujanan. Tadinya kita pengen nyamperin alvin terlebih dahulu karena dia mengalami nasib yang miris yakni harus liputan SENDIRIAN di tahun baru ini. Tetapi apa daya gak ketemu ama tuh bocah dan akhirnya gw dan bene memutuskan untuk neduh di sevel sambil selojoran.

Sesampainya di sevel tuh, gw baru ngeh, yang namanya sevel tuh kalo penuh udah kayak pasar tradisional (rame banget, ampe empet2an). Di sevel, emang dasar kere belanjanya cuma roti coklat sari roti sama air minum doank dimana orang-orang laen kalo belanja udah gak tau jenisnya apaan. Setelah belanja akhirnya kita nyantai dulu di sevel karena remuk juga tuh kaki jalan sepanjang 3 km. Disini, gw sempet2 nanya mau ngapain aja neh selama beberapa jam ke depan, dan si bene bilang kalo baru bisa pulang setelah jam 6 pagi jadinya gw harus mikir mau nginep dimana neh. Eh pas itu liat kardus di sevel, dan akhirnya kepikiran apa gak nge-gembel aja ya sekalian tidur pake kardus gitu. Si bene pun juga pasti setuju, namanya juga masih muda, ya semua di coba aja.

Berhubung si vivi udah nyariin si bene, akhirnya gw dan bene berangkat menuju ke bundaran HI. Disana kita bertemu vivi, vane, sama feri. So, mulailah kita mencari spot untuk liputan si vivi, dan vane. Pertama gw ngusulin di pos polisi aja, sesampenya disana gak kuat tuh ngeliat umat manusia bejubel kayak ikan teri. So, jadi kita cari tempat yang lain. Dan ujung-ujungnya syutingnya deket sevel2 juga. Disana vivi dan vane, mewawancarai seorang satpol pp, cuma gw gak tau tuh apa yang diomongin karena gw udah capek jadi duduk aja selojoran di jalan. Kalo gw bisa tidur sekalian dah gw tiduran. Nah disini juga untuk pertama kalinya, gw merasakan bahwa tahun baruan kok lama banget ya.

Setelah selesai syuting, tiba-tiba gw kebelet boker tuh. Tetapi si bene pengen makan, jadi akhirnya gw ngalah dan nahan boker dan memang boker gw ini gak menuntut untuk buru-buru jadi santai saja. (kan biasanya ada tuh boker yang butuh fast response). Nah, kita makannya di sevel lagi  dan kali ini sevel udah bukan pasar tradisional lagi, tapi kayak penjara di brasil yang udah overload gitu. Tetapi mau gimana lagi jadinya ya tetep makan di sevel. Setelah selesai makan,langsung deh kita mau ngeliput lagi. Kali ini yang pengen diliput sama vivi dan vane adalah nuansa tahun baru di Bundaran HI. So, jadi kita nyari dimana spot yang bagus supaya gambar kembang apinya bisa kelihatan jelas.

Karena neh bocah-bocah gak enak sama gw, akhirnya mereka mau nemenin gw boker di grand hyatt hotel. Cuma sayangnya pas kita sampe di bundaran HI, tuh manusia udah bejubel kayak ikan teri, Kalo mau nyopet atau ngepet disitu, lumayan tuh bisa dapet duit. Nah yang gila tuh ya, adalah dari depan Grand Indonesia ke Grand Hyatt itu makan waktu 1 jam. What the Shit banget kan? Biasanya cuma 5 menit jalan aja udah nyampe, ini 1 jam gara2 tuh manusia bejubel kayak ikan teri. Dan akhirnya rencana untuk mendapatkan spot yang baik akhirnya gagal. Ngambil gambar seadanya bareng ikan-ikan teri. Tetapi lumayan dapet gambar kembang api dan juga balon angkasa. (gw nyebutnya balin angkasa kayak di film hunter x hunter) hehe.

Nah, setelah selesai dengan berbagai liputan, jadi bingung neh mau kemana lagi gara-gara si bene harus pulang jam 6 sedangkan semua udah mulai bubar pas jam 1 pagi. Berhubung gw udah kebelet boker gara-gara si feri ngasi gw makan nasi katsu jadinya gw berburu kamar mandi tuh. Si bene nyaranin untuk cari toilet umum yang portable (buset uda kayak charger aja). Tapi apa daya penuh, dan gw melihat ada secercah harapan di plaza sinar mas. Akhirnya gw memberanikan untuk boker disana. Yang gw takutin, dibolehin kagak tuh. Untung satpamnya baik dan akhirnya gw diperbolehkan boker disana. Nah yang bikin gw serem adalah setau gw sinar mas itu punya cina ya (no rasis) dan punya kebiasaan fengshui kalo angka 4 itu buruk, Tapi entah kenapa di liftnya ada lantai 4. Ya ini emang beneran ada ya, kalau gak percaya tanya aja orang yang kerja di sinar mas thamrin. Dan akhirnya gw selesai boker juga.

Setelah selesai boker, akhirnya kita kembali ke tempat feri dan vane berada. Disana gw diwawancara dulu ama si vivi untuk melengkapi paket tugasnya. Oh iya, di perjalanan car free night kita ketemu juga sama anak umn yang lain yakni nadya ama temennya (kata vivi namanya manda, tp gw kagak kenal). Ya ga jauh2 juga, tuh 2 orang pasti ngerjain tugas, kalo kagak ngapain juga kelayapan berdua di tempat yang manusia gak lebih kayak ikan teri. So, balik lagi dari pertanyaan mau kemana neh sampai jam 6 pagi, karena si bene gak mungkin dibukain pintu rumah sama bonyoknya. Disini si feri ngasih 2 pilihan yakni ikut dia ke gading serpong atau bermalam di GI tapi di dalam mobilnya #shit. Dan akhirnya eng ing eng, kita nginep di dalam mobil feri. 

Setelah jam 5 pagi, akhirnya kita keluar dari GI dengan sangat berduka cita karena si feri harus membayar 42 ribu buat uang parkir. Kasihan amat ya tuh bocah, ya semoga amal dan ibadahnya di terima di sisi Tuhan. Pas pulang gw, vivi dan bene memutuskan untuk naik metromini 619 buat ke blok m. Jadi kita diturunin si feri di shelter busway, cuma ujung2nya naek metro mini. Setelah sampai di terminal blok m, akhirnya kita naek 72 yang ke arah lebak bulus trus pulang deh ke rumah masing-masing. Eh engga deng, ke sevel lagi nemenin si vivi makan nasi goreng dulu. Jadi selama tahun baru inian, kita jadi anak sevel deh.

Jadi pelajaran apa sih yang didapat dari tahun baru di Jakarta Car Free Night? Berikut poin-poinnya :
  1. Namanya car free night, ya datangnya jangan bawa mobil lah. Begitu kata si bene.
  2. Kalo datang ke car free night nya areanya bersih, maka pulangnya pun harus bersih.
  3. Kalo emang lo gak bisa bantuin untuk membersihkan sampah-sampah yang berserakan di jalan, minimal janganlah lo ngebuang sampah secara sembarangan.
  4. Janganlah lo aji mumpung di sevel yang sedang penuh, karena karma itu akan berlakuk kepada diri lo suatu hari nanti.
  5. Kalo cuma mau lihat kembang api, mending gak usa jauh jauh ke Bundaran HI atau ancol karena lo bisa beli sendiri di deket rumah.
  6. Bokerlah sebanyak mungkin sebelum jalan ke tempat rame, agar perut tidak menyiksa lo selama perjalanan di tahun baruan ini.
  7. Janganlah lo parkir lama-lama di Grand Indonesia, karena bayar parkirnya mahal.
  8. Kalau tahun depan masih pengen nonton kembang api di Bundaran HI, mulailah menyewa kamar dari tanggal 31 Desember pagi sampai 1 Januari agar dapat spot yang bagus, karena wartawan dilarang masuk hotel.
  9. Buat pemerintah, kalo mau buat acara, lain kali kordinasinya yang bagus ya, masa kembang api 5000an ditembakin di bundaran HI. kan malu bro.
  10. Kalau mau boker datanglah ke plaza sinar mas karena petugasnya baek2, sayangnya agak mistis disitu, tar deh kapan-kapan gw ceritain, lagi malas cerita mistis gw haha.
Paling gitu aja kali ya, dan jangan anda datang ke Bundaran HI kalau gak mau bareng-bareng jadi ikan teri. Kalo mau tahun baruan, mending ama keluarga di rumah kalo gak maen di rumah teman yang notabene terjamin, makanan, wc, keamanan, dan tempat tidur. Demikian sedikit cerita dari saya, melaporkan langsung dari Bundaran HI #halah.

1 comments:

ARSABOLING said...

Kemarin Pemrov DKI katanya emang kagak ngluarin Kembang api, jadi kembang api ntu semuanya dari spontanitas warga... hebat ya warga.